Kekuatan Merek dan Kemunculan Para Peniru

Kekuatan Merek dan Kemunculan Para Peniru

Kekuatan Merek dan Kemunculan Para Peniru – Jangan khawatir – Anda tidak akan melihat dua kali lipat. Semuanya terlihat sama… yah, tentu saja dalam produk pasar massal seperti elektronik konsumen.

Kekuatan Merek dan Kemunculan Para Peniru

Proses pengadilan tingkat tinggi antara Apple dan Samsung hanyalah salah satu dari banyak sengketa kekayaan intelektual yang telah berkembang dari kemiripan tampilan produk. Tapi dari mana asal tren ini? idn poker

Kekuatan merek

Perwakilan utama merek adalah produk yang mereka jual, dan saat ini belum tentu nilai fungsional produk yang mewakili merek.

Penelitian tentang penggunaan tampilan yang strategis telah menunjukkan bahwa untuk banyak produk pasar massal, perbedaan teknologi antara perusahaan yang bersaing menjadi lebih kecil. Di mana perusahaan pernah bersaing untuk mendapatkan kinerja produk yang lebih baik, mereka sekarang dipaksa untuk menciptakan keunggulan kompetitif di tempat lain. Hal utama yang membedakannya dari persaingan telah menjadi nama / citra merek dan gaya tertentu yang menyertainya.

Pada gilirannya, citra telah menjadi cara konsumen memandang untuk membentuk ikatan dengan produk.

Tapi bukan hanya pentingnya penampilan produk untuk merek (dan ketergantungan mereka padanya) yang membuat produk terlihat serupa. Ada juga kontributor utama ketiga: proses desain.

Merancang produk baru

Dalam desain dan pengembangan produk baru atau model baru, desain potensial dan alternatif terus-menerus ditinjau oleh desainer dan pemangku kepentingan lainnya, apakah mereka memenuhi persyaratan yang ditentukan. Ini biasanya cukup mudah ketika mempertimbangkan faktor-faktor seperti biaya, ukuran, dan pembuatan.

Namun, menilai potensi keberhasilan produk menjadi sedikit lebih rumit jika mempertimbangkan faktor yang lebih subjektif, seperti penampilan dan merek. Semakin pentingnya faktor-faktor ini membuat keputusan ini menjadi penting.

Sangat sulit untuk membuktikan dan mengkomunikasikan apakah cara sesuatu yang terlihat sesuai mewujudkan merek atau tidak, atau akan diterima dengan baik oleh calon konsumen.

Cara paling umum dan logis untuk meninjau kemunculan produk potensial adalah dengan membandingkannya dengan model sebelumnya, produk lain yang diproduksi oleh suatu merek dan / atau pesaing mereka.

Jadi, tampilan produk tidak selalu ditinjau pada “keunggulan desain” individu, tetapi lebih pada seberapa mirip tampilannya dibandingkan dengan model terakhir – atau bahkan dibandingkan dengan model pesaing.

Efek dari ini adalah menjadi jauh lebih menggoda bagi sebuah merek untuk bermain aman dan membuat produk baru mereka secara visual selaras dengan produk sukses mereka sebelumnya (atau bahkan produk pesaing mereka).

Untuk merek yang sudah mapan, diyakini lebih aman untuk “mengikuti apa yang Anda ketahui”, daripada mendorong batasan dengan penampilan produk “hanya untuk menjadi berbeda” dan berisiko kurangnya pengakuan dan ulasan yang buruk, dan kerusakan selanjutnya pada citra merek. Tanggapan negatif dan kerugian berikutnya yang dialami oleh pembuat jus Tropicana setelah desain ulang kemasan pada tahun 2009 adalah contohnya.

Sementara itu, untuk pendatang baru seperti merek Cina yang sedang naik daun, berisiko untuk menghasilkan sesuatu yang sangat berbeda karena takut konsumen akan menganggapnya sama sekali tidak dikenal – dan semuanya mudah untuk memanfaatkan merek mapan yang sukses.

Solusinya

Riset pasar adalah pokok dari semua aktivitas branding, tetapi biasanya berfokus pada konsumen dan reaksi mereka. Penelitian tentang penampilan produk (area penelitian yang relatif muda), dan khususnya aspek yang diasosiasikan konsumen dengan merek tertentu, harus menjadi nilai yang besar bagi perusahaan.

Kekuatan Merek dan Kemunculan Para Peniru

Memiliki ini berarti fitur-fitur penting untuk identitas merek dapat dibedakan dan dipelihara. Kedua, dan mungkin yang lebih penting, pengetahuan ini berarti elemen desain yang tersisa dapat dengan bebas diubah untuk menciptakan kebaruan dan variasi tanpa takut menjadi “terlalu berbeda”.