Konsumerisme Teknologi Tinggi, Bencana Global Sedang Terjadi

Konsumerisme Teknologi Tinggi, Bencana Global Sedang Terjadi

Konsumerisme Teknologi Tinggi, Bencana Global Sedang Terjadi – Teknologi smart wearable, seperti Apple Watch, adalah item “wajib” tahun ini – pembuatnya mengandalkannya. Ternyata, ada model untuk semua orang. Seperti biasa, pengamat tren teknologi tinggi profesional (permainan kata-kata yang sekarang dikenakan di pergelangan tangan mereka) tidak hanya menjual komoditas; mereka juga menyebarkan keyakinan pada keajaiban mesin, kabut pesona yang menyelimuti gadget yang memaksa kita untuk membelinya.

Konsumerisme Teknologi Tinggi, Bencana Global Sedang Terjadi

Ironisnya, konsumerisme elektronik telah menghapus hubungan apa pun yang mungkin pernah kita miliki dengan gagasan tentang kelimpahan duniawi. Kita sekarang hidup sebagai perangkat dari perangkat kita sendiri, bukan sebagai penghuni planet yang hidup. The laju evolusi teknologi tinggi kami telah dengan cepat melintasi garis kelestarian lingkungan, melanda rasa keseimbangan antara apa Bumi dapat memberikan untuk mendukung aktivitas manusia dan apa Bumi dapat dengan aman kembali menyerap dari kegiatan tersebut. idnpoker

Sebagai spesies-untuk-benda, kami menghabiskan sekitar US $ 1 triliun setahun untuk barang elektronik konsumen. Menurut Badan Energi Internasional, lebih dari 14 miliar perangkat yang mendukung jaringan yang digunakan saat ini merupakan 15% dari penggunaan energi perumahan global.

Jika tren ini berlanjut, listrik perumahan yang dibutuhkan untuk menyalakan gadget digital kita akan meningkat hingga 30% dari konsumsi global pada tahun 2022, dan 45% pada tahun 2030. Selain itu, setiap kali kita membuat dan menerima data saat bepergian, listrik mengalir melalui pusat data dan jaringan telekomunikasi yang menghubungkan perangkat seluler ke penyedia layanan dan cloud.

Saat kami menggabungkan semua titik antara gaya hidup berteknologi tinggi dan jaringan listrik, jejak karbon sebesar ukuran industri dirgantara muncul. Jika kita tidak mencari alternatif ramah lingkungan untuk bahan bakar fosil untuk mengatasi beban energi yang meningkat dari perangkat seluler kita, konsumsi digital kita akan terus berkontribusi besar pada penyakit lingkungan.

Limbah elektronik di halaman belakang rumah orang lain

Perselingkuhan kita dengan barang-barang dengan watt tinggi juga merupakan penyebab utama terjadinya pemborosan elektronik dan listrik. Konsumen menghasilkan limbah elektronik dengan laju tahunan hingga 50 juta ton di seluruh dunia.

Dalam dekade terakhir ini, limbah elektronik menjadi bagian yang tumbuh paling cepat dari semua barang yang kita buang. Dan benda ini penuh dengan racun yang jika tidak dibuang dengan benar, digunakan kembali atau didaur ulang, dapat meracuni tanah, udara dan air, serta tubuh pekerja yang terpapar kandungan kimiawi tersebut.

Meskipun limbah merupakan masalah sepanjang siklus hidup perangkat elektronik apa pun, mulai dari air yang terlalu banyak digunakan dan terkontaminasi dalam proses produksi hingga pelarut yang dibuang, limbah juga dirancang menjadi barang berteknologi tinggi. Strategi bisnis yang merusak dari keusangan terencana mendominasi pemikiran perusahaan – namun tampaknya kita tidak terlalu peduli selama kabut pesona mengelilingi konsumsi kita.

Tapi kerusakan ini membuat kenyataan yang membakar bagi mereka yang bekerja di situs pembuangan limbah elektronik dunia. Negara-negara kaya berteknologi tinggi membuang 80-85% limbah elektronik mereka di Amerika Latin, Eropa Timur, Afrika, dan Asia. Perkiraan terbaru dari Perserikatan Bangsa-Bangsa menunjukkan bahwa Cina menerima 70% dari semua limbah elektronik.

Di tempat penyelamatan berteknologi rendah ini, pekerja berketerampilan rendah terpapar logam berat (timbal, kadmium, kromium, dan merkuri), plastik yang terbakar, dan asap beracun. Mereka berisiko mengalami vertigo, mual, cacat lahir, dan gangguan perkembangan biologis pada anak-anak, bersama dengan kerusakan otak dan penyakit tulang, perut, paru-paru, dan organ vital lainnya. Dampak ekologisnya juga sangat besar.

Pertimbangkan Guiyu di Provinsi Guangdong, Tiongkok, di mana 80% keluarga lokalnya sekarang bekerja dalam mendaur ulang limbah elektronik. Guiyu dulunya adalah kota pertanian, tetapi kontaminan dari daur ulang telah memenuhi rantai makanan manusia. Polutan organik yang persisten di tanah dan air menghalangi pengembalian lahan pertanian yang terkena dampak ke generasi mendatang. Bahkan jika orang ingin kembali ke ekonomi campuran yang mencakup pertanian, mereka akan menghasilkan tanaman beracun.

Hentikan kecanduan gadget Anda

Semua ini sepertinya terjadi di luar cakrawala gaya hidup elektronik kita. Tetapi orang-orang mulai menyadari apa yang telah lama diketahui oleh para aktivis buruh dan lingkungan serta aktivis cendekiawan.

Semakin banyak konsumen yang mengevaluasi kembali kecintaan mereka pada mesin dan mulai mengurangi pembelian gadget baru. Mereka juga mendaur ulang elektronik lama sebagai tugas rutin warga lingkungan lainnya.

Di semakin banyak tempat kerja, sekolah, bangunan tempat tinggal dan lingkungan, hijau adalah normal baru. Banyak negara bagian, kota, pemerintah nasional dan blok regional telah mengeluarkan undang-undang untuk memastikan pembuangan limbah elektronik yang aman. Organisasi baru sedang dibentuk untuk menghentikan perangkat digital dari meracuni ekosistem di tempat pembuatannya; untuk mendorong pengelolaan akhir masa pakai yang lebih ekstensif untuk limbah elektronik; dan untuk mendorong pembuatan yang ramah secara ekologis yang melindungi hak biofisik semua penghuni Bumi.

Kami masih memiliki agensi sosial untuk melepaskan diri dari getaran dan nada dering yang membuat tubuh kami menjadi tertidur berkabut. Kita bisa sadar akan tantangan perubahan iklim, pengasaman laut, dan planet yang kelebihan dosis nitrogen.

Kami tahu bagaimana mengurangi tingkat polusi konvensional yang masif. Kita mungkin tidak dapat membalikkan “kepunahan besar keenam”, tetapi kita dapat melestarikan habitat dan mengurangi hilangnya keanekaragaman hayati dengan cepat.

Konsumerisme Teknologi Tinggi, Bencana Global Sedang Terjadi

Kita semua, melalui pengajaran, aktivisme, dan penelitian kita, dapat menuntut budaya keberlanjutan daripada budaya konsumerisme yang berlaku. Setiap gagasan tentang keberlanjutan yang didasarkan pada pemahaman bahwa Bumi memiliki sumber daya yang terbatas untuk mendukung aktivitas manusia harus dibangun di atas etika kepedulian antargenerasi.

Apple Watch dan banyak saudaranya ada di sini. Tetapi yang benar-benar kita butuhkan adalah politik dan etika ekologi materialis untuk membantu kita keluar dari krisis lingkungan saat ini.